Memahami dan Mengatur Risiko di Peer to Peer Lending

Investasi bisa dilakukan dalam beragam bentuk yakni properti, surat berharga, logam mulia, atau pendanaan digital seperti peer to peer lending (p2p lending). Investasi, walau lebih menguntungkan dibandingkan menabung, namun investasi tak akan terlepas dari risiko.

Investor harus memahami benar investasi tersebut baik dari tingkat imbal hasil yang ditawarkan (return) maupun tingkat risiko (risk) dari investasi tersebut. Memahami risiko investasi  penting dilakukan agar Investor dapat mengelola dan memitigasi risiko. Pada artikel kali ini akan dibahas lebih rinci  mengenai risiko gagal bayar yang mungkin terjadi saat Pendana memutuskan untuk mendanai mitra usaha melalui platform Amartha.

Seperti dilansir dari laman sikapiuangmu.ojk.go.id, ada tiga ciri investor yakni investor yang merasa nyaman untuk mengambil risiko (risk-takers), kurang berani atau ragu-ragu (risk-moderate), dan tidak berani untuk mengambil risiko (risk-averse). Setiap investor harus dapat memilih instrumen investor yang paling sesuai dengan risk appetite-nya.

Pendanaan melalui Amartha juga mempunyai risiko. Gagal bayar merupakan salah satu risiko yang muncul karena masalah yang dihadapi para peminjam atau mitra usaha. Ada tiga hal yang menyebabkan mitra usaha gagal bayar, yakni:

  • Pertama, kesulitan finansial, dimana mitra usaha mengalami kesulitan membayar pinjaman dikarenakan pendapatan yang tidak tetap.
  • Kedua, faktor internal yakni hilangnya kekompakan dalam kelompok atau majelis ketika terjadi permasalahan pembayaran pada salah satu atau beberapa mitra usaha yang menyebabkan Portofolio at Risk (PAR). Selain itu, ada beberapa penyebab lainnya seperti keluarga sakit, kematian di keluarga inti terutama suami,  perceraian yang menyebabkan hilangnya sumber pendapatan utama atau keadaan lain yang menyebabkan mitra usaha lebih fokus untuk memenuhi kebutuhan pokok di rumah.
  • Ketiga adalah usaha yang menurun karena buruknya penanganan ketika terjadi masalah pada usaha yang dimiliki mitra, atau karena usaha yang bergantung pada musim, sehingga menyebabkan tidak stabilnya pendapatan yang masuk dari hasil usaha tersebut.

Amartha sebagai penyelenggara kegiatan p2p lending selalu berkomitmen untuk menjadi penghubung antara pendana dan mitra usaha, tidak terkecuali untuk mitra gagal bayar. Bentuk komitmen Amartha adalah dengan melakukan penagihan berkala oleh petugas lapangan yang akan dilakukan hingga tenor pendanaan berakhir (sesuai dengan jangka waktu pembiayaan yang disetujui oleh pendana untuk mitra usaha tersebut).

Ketika mitra tidak dapat melunasi kewajibannya selama 12 minggu berturut-turut, mitra usaha dapat dikategorikan sebagai gagal bayar. Business partner (petugas lapangan Amartha) sudah mengantisipasi jika satu minggu mitra usaha belum melunasi kewajibannya.

Upaya yang dilakukan Amartha ialah dengan melakukan mekanisme penagihan yang dilakukan di majelis. Business partner juga akan melakukan home visit kepada mitra yang mengalami gagal bayar. Jika hingga akhir tenor pinjaman mitra usaha masih tidak dapat melunasi kewajibannya, maka Amartha akan melakukan mekanisme write off (penghapusan kredit macet ), dimana usaha penagihan akan dihentikan. Write off dilakukan sebagai jalan akhir karena pihak Amartha tidak lagi melihat mitra usaha memiliki kemauan dan kemampuan dalam membayar kewajibannya.  

Write off adalah mekanisme yang  lazim dilakukan lembaga finansial (misalnya perbankan maupun penyelenggara p2p lending sebagai salah satu cara untuk menurunkan tingkat rasio kredit bermasalah (rasio NPL). Secara langsung, sisa nilai investasi atau pokok hutang mitra usaha yang belum terbayarkan tidak akan diterima oleh pendana setelah adanya proses write off untuk mitra usaha tersebut. Write off merupakan langkah yang diambil untuk mengedepankan transparansi informasi, sehingga pendana memiliki informasi yang cukup dalam mengambil keputusan pendanaan ke depan.

Untuk melakukan mitigasi risiko, Anda bisa memilih premi perlindungan dari Jamkrindo, sehingga ketika terjadi gagal bayar dari peminjam selama 4 kali berturut, Anda bisa melakukan klaim. Anda bisa mempelajari Jamkrindo disini

Please follow and like us:
Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

FACEBOOK
FACEBOOK
GOOGLE
GOOGLE
https://blog.amartha.com/memahami-dan-mengatur-risiko-di-peer-to-peer-lending">
LINKEDIN
%d bloggers like this: