Melakukan Impact Investing dengan Robo-Advisor. Apakah Bisa?

|

|

|

Selama beberapa tahun terakhir, semakin banyak investor yang menunjukkan minat untuk menempatkan uangnya di tempat yang sesuai dengan nilai-nilai yang mereka anut.

Pada dasarnya, investor semacam ini akan menjauhkan diri investasi tertentu yang mereka pandang sebagai pencemar lingkungan (misalnya, perusahaan minyak dan gas), produk berbahaya (misalnya, produsen senjata atau tembakau), ataupun membuat dosa (misalnya, kasino atau alkohol).

Sebaliknya, impact investor ini umumnya berinvestasi di perusahaan yang ramah lingkungan, mempromosikan keselamatan, dan bertanggung jawab secara sosial. Karena itu, tidak mengherankan apabila social-responsible investing (SRI) sangat populer di kalangan generasi muda, seperti milenial. Teknologi Robo-Advisor seperti Bettermen dan Wealthfront pun mulai menawarkan portfolio SRI kepada investor semacam ini.

SRI dan ESG

Pada dasarnya, terdapat beberapa kerangka kerja yang muncul untuk menjawab keinginan impact investor. Kriteria Environmental, Social, dan Governance (ESG) adalah seperangkat standar operasional perusahaan yang digunakan impact investor untuk menyaring perusahaan-perusahaan potensial untuk berinvestasi.

Kriteria lingkungan mempertimbangkan bagaimana kinerja perusahaan sebagai penjaga alam. Kriteria sosial memeriksa bagaimana perusahaan tersebut mengelola hubungan dengan karyawan, pemasok, pelanggan, dan komunitas di mana dia beroperasi. Tata kelola berkaitan dengan kepemimpinan perusahaan, gaji eksekutif, audit, kontrol internal, dan hak pemegang saham.

Investasi yang bertanggung jawab secara sosial, juga dikenal sebagai social investment, adalah investasi yang dianggap bertanggung jawab secara sosial karena sifat bisnis yang dijalankan perusahaan.

Investasi yang bertanggung jawab secara sosial mengabaikan perusahaan yang memproduksi atau menjual zat adiktif (seperti alkohol, perjudian, dan tembakau) demi mencari perusahaan yang bergerak dalam keadilan sosial, kelestarian lingkungan, dan upaya energi alternatif/teknologi bersih.

Ada dua tujuan inheren dari investasi yang bertanggung jawab secara sosial: dampak sosial dan keuntungan finansial. Keduanya tidak harus berjalan beriringan; hanya karena sebuah investasi membanggakan dirinya sebagai tanggung jawab sosial tidak berarti akan memberikan imbal hasil baik bagi investor.

Sementara itu, janji imbal hasil yang baik jauh dari jaminan bahwa sifat perusahaan yang terlibat adalah sadar sosial. Seorang investor masih harus menilai prospek keuangan investasi sambil mencoba mengukur nilai sosialnya.

Menurut laporan tahun 2020 dari US SIF Foundation, investor memiliki aset senilai $17,1 triliun yang dipilih sesuai dengan kriteria tanggung jawab sosial pada awal tahun 2020. Hasil ini jelas naik $12,0 triliun dari dua tahun sebelumnya.

Impact Investing dengan Robo-Advisor

Robo-advisor adalah platform investasi algoritmik yang mengotomatiskan dan mengoptimalkan pilihan portofolio untuk investor individu dengan biaya rendah serta keterlibatan manusia yang minimal.

Secara tradisional, robo-advisor mengikuti logika modern portfolio theory (MPT) untuk mengoptimalkan portofolio yang terdiversifikasi di beberapa kelas aset dan filosofi bahwa pengindeksan adalah strategi terbaik bagi sebagian besar investor.

Pengindeksan, bagaimanapun, menyiratkan bahwa setiap saham dalam indeks dipegang pada bobot yang diberikan dalam indeks itu. Oleh karena itu, investor indeks semacam ini pasti akan berakhir dengan memegang saham di perusahaan yang tidak ramah SRI.

Untuk mengatasi masalah ini, banyak robo-advisor sekarang mencari exchange-trade funds (ETF) yang berspesialisasi dalam investasi SRI dan ESG serta mengoptimalkan portofolio sedemikian rupa untuk memperkirakan apa yang akan ditentukan oleh teori portofolio modern.

Robo-advisor dapat meningkatkan investasi SRI bagi banyak investor yang melakukannya sendiri: Beberapa investor membeli dana SRI yang membawa biaya manajemen tinggi atau beban penjualan, sementara robo-advisor mencari ETF berbiaya rendah.

Yang lain menyaring saham SRI sedemikian rupa sehingga mereka melupakan manfaat diversifikasi yang tepat terhadap risiko. Investor ini memilih sekeranjang saham SRI mereka sendiri, yang bisa menjadi pendekatan yang menantang dan memakan waktu.

Well, investasi yang bertanggung jawab secara sosial dan ESG mendapatkan daya tarik, terutama dengan investor muda yang mungkin tertarik pada platform investasi yang berfokus pada teknologi yang disediakan oleh robo-advisor.

Beberapa robo-advisor bahkan sekarang menawarkan portofolio investasi yang bertanggung jawab secara sosial atau berdampak pada portofolio indeks terdiversifikasi mereka yang lebih tradisional.

LANGGANAN EMAIL MONEY+

DAPATKAN INFO TERBARU
TENTANG MONEY+

Team Money+
Money + is financial blog for everyday life. We cover a wide range of everyday life topics including technology, lifestyle, careers, sharia and women empowerment. We strive to make financial easy to understand and fun for everyone!

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Usaha yang Cocok di Tengah Pandemi Corona

Covid-19 atau virus corona sedang mewabah sehingga semua orang harus diam di rumah mengisolasi diri. Tapi kalau begini terus semua aktivitas jadi...

Tambah Marak, Ini Cara Laporkan Fintech Pinjaman Online Ilegal

Ketua Satgas Waspada Investasi (SWI), Tongam L Tobing menyatakan menghentikan 3.056 fintech pinjaman online ilegal. Hingga kini tercatat...

Butuh Dana Cepat? Ini Pilihan Pinjaman Syariah Bebas Riba

Perlu modal besar untuk buka usaha? Pinjam ditempat lain tapi takut riba? Kamu tidak usah khawatir, pasti saja ada solusinya. Kini ada...

Apa Itu TKB90 dan TKW90?

Amartha terus menjalankan prinsip transparansi kepada masyarakat dengan mencantumkan Tingkat Keberhasilan 90 (TKB90) di halaman utama website Amartha.com. Dengan transparansi ini, pemberi pinjaman akan...