Home Finance Kesehatan Mental Menurut Islam #KitaJanganMenyerah

Kesehatan Mental Menurut Islam #KitaJanganMenyerah

|

|

|

Hal yang sering dibahas terkait gaya hidup atau lifestyle masa kini adalah masalah kesehatan jiwa yang semakin meningkat. Kesehatan mental atau jiwa manusia yang semakin tinggi ditengarai akibat persaingan yang kuat di dalam masyarakat untuk meraih kesuksesan dalam hal materi. Lantas, bagaimana sebenarnya Islam memandang terkait kesehatan mental itu sendiri?

Sejarah Perkembangan Konsep Kesehatan Mental dalam Islam

Islam ternyata juga mengenal konsep terkait kesehatan mental atau kejiwaan. Selama masa keemasan peradaban Islam, konsep kesehatan jiwa atau at-tibb ar-ruhani dikembangkan pertama kali oleh ilmuwan Abu Zayd Ahmed ibnu Sahl al-Balkhi dari Persia. Al Balkhi menulis sebuah buku berjudul Makanan untuk Tubuh serta Jiwa yang menarik hubungan antara penyakit jiwa dan tubuh.

Ia membagi kesehatan mental sebagai tibb al qalb serta kesehatan spiritual sebagai at-tibb ar-ruhani. Al Balkhi menuliskan bahwa baik tubuh serta jiwa keduanya sama-sama bisa jatuh sakit. Jiwa yang tidak seimbang ditandai dengan rasa sedih, marah, gelisah, serta perasaan yang membuat rasa tidak tenang. 

Selain Al Balkhi, ada pula Al Tabari yang menemukan konsep psikoterapi untuk mengobati pasien dengan gangguan kejiwaan. Menurut Al Tabari, rasa sakit pada pasien bisa timbul akibat keyakinan dan imajinasi sesat. Untuk mengatasinya maka dilakukanlah konseling bijak oleh dokter yang memiliki humor tinggi untuk meningkatkan rasa percaya diri pada pasien.

Islam Memandang Kesehatan Jiwa

Berkembangnya ilmu terkait kesehatan jiwa oleh ilmuwan – ilmuwan muslim tentu tidak terlepas dari bagaimana Al Quran serta hadits memandang kesehatan jiwa itu sendiri. Rasulullah shalallahu alaihi wa salam sebagai suri tauladan terbaik telah menyampaikan hadits-hadits terkait kesehatan jiwa sebelumnya.

Beliau menyampaikan dalam hadits riwayat Ibnu Maajah mengenai thinin nafs atau jiwa yang bahagia merupakan salah satu bagian dari kenikmatan surga. Pasalnya, dalam surga manusia memang sudah tidak lagi merasakan rasa takut, khawatir, iri, kesedihan, sakit hati dan sebagainya. Semua ini merupakan hal yang membuat seorang manusia bisa merasakan hati yang bahagia atau jiwa yang sehat.

Kesehatan Mental atau Jiwa dari Al Quran dan Hadits 

Rasulullah shalallahu alaihi wa salam juga menyampaikan indikator jiwa yang sehat di dalam beberapa haditsnya. Rasa aman adalah salah satu indikator tercapainya kesehatan serta kestabilan mental. Dalam hadits riwayat Tirmidzi beliau shalallahu alaihi wa salam menyampaikan bahwa seseorang seolah mendapat semua kenikmatan dunia apabila ia bangun di pagi hari dalam kondisi:

1. Rasa aman mengenai lingkungannya

2. Tubuh yang sehat

3. Adanya makanan untuk dimakan di hari itu

Merasa cukup dan bersyukur akan adanya tiga hal ini akan membuat jiwa seseorang menjadi sehat dan bahagia. Pasalnya ia tidak lagi merasa kurang dan terus-menerus mengejar dunia yang tiada habisnya.

Dalam Islam, jiwa yang sehat bisa diperoleh apabila manusia menjalani lifestyle yang sederhana dan terus bersyukur terhadap penciptanya. Anda juga dapat berperan membantu perekonomian masyarakat pedesaan dengan menjadi investor di Amartha. Membantu masyarakat untuk meningkatkan taraf perekonomiannya bisa mendatangkan rasa bahagia.

LANGGANAN EMAIL MONEY+

DAPATKAN INFO TERBARU
TENTANG MONEY+

Team Money+
Money + is financial blog for everyday life. We cover a wide range of everyday life topics including technology, lifestyle, careers, sharia and women empowerment. We strive to make financial easy to understand and fun for everyone!

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Usaha yang Cocok di Tengah Pandemi Corona

Covid-19 atau virus corona sedang mewabah sehingga semua orang harus diam di rumah mengisolasi diri. Tapi kalau begini terus semua aktivitas jadi...

Apa Itu TKB90 dan TKW90?

Amartha terus menjalankan prinsip transparansi kepada masyarakat dengan mencantumkan Tingkat Keberhasilan 90 (TKB90) di halaman utama website Amartha.com. Dengan transparansi ini, pemberi pinjaman akan...

Pendanaanmu Makin Aman dengan Promo Premi Asuransi 100%! #KitaJanganMenyerah

Dengan semangat #KitaJanganMenyerah, yuk terus dukung Ibu Mitra Amartha untuk bangkit di tengah kondisi pandemi COVID-19 ini! Cek marketplace...

CEO Letter: Dukungan untuk Sektor Usaha Mikro Indonesia

Kepada Pendana Amartha yang terhormat,Semoga Anda dan keluarga dalam keadaan sehat sepenuhnya. Di tengah pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung,...