Investing in Women: Mendobrak Stigma Perempuan dan Potensinya di Bidang Ekonomi

|

|

|

Pelibatan perempuan dalam ekonomi berpotensi meningkatkan kesejahteraan negara. Menurut Studi McKinsey Global Institut, jika perempuan memiliki kesempatan yang sama dengan laki-laki dalam perekonomian, maka pada tahun 2025, PDB global dapat meningkat sebesar 28 triliun dolar AS, yang meningkat sekitar sepertiganya.

Agar dapat mewujudkan hal tersebut, dibutuhkan adanya dorongan dan dukungan dari pemerintah dan masyarakat untuk mewujudkan hal tersebut, yaitu dengan memberikan akses perempuan pada partisipasi  ekonomi dan edukasi kesetaraan gender.

Bila Perempuan Kita Beri Kesempatan…

Maya Juwita, Direktur Executive IBCWE menyatakan salah satu upaya  untuk melibatkan perempuan dalam perekonomian adalah dengan memberikan kesempatan bekerja kepada perempuan.

Data kesetaraan gender di Indonesia melansir dari KPPA, perempuan itu 30% kemungkinannya lebih rendah untuk bekerja dibandingkan laki-laki. Hal ini disebabkan karena tanggung jawab domestik masih dibebankan kepada perempuan. Kemudian untuk Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK) perempuan Indonesia hanya 53.13% sementara laki-laki berada di angka 82.41%. 

“Angka ini kalau dibandingkan (persentase laki-laki dan perempuan), bisa dibilang masih ada potensi 30% sebagai pembayar pajak. Jadi tingkat ekonomi negara juga akan naik apabila perempuan bisa kita berdayakan lebih tinggi lagi” ujarnya dalam acara Amartha Impact Talk Vol.7 yang mengangkat tema Investing in Women: Mainstreaming Women Participation in The Economy pada Selasa (30/03).

Selain itu, untuk mendobrak stigma yang membatasi perempuan dalam beraktivitas dan berdaya dalam kehidupan sehari-hari harus ditafsirkan dengan benar terlebih dahulu. 

Kalis Mardiasih, penulis dan aktivis kesetaraan gender mengatakan perlunya memahami ajaran Islam secara kontekstual, terutama dalam hal peran perempuan dalam keluarga. 

Kalis menambahkan, “Realitas yang kita punya adalah ternyata tenaga kerja perempuan jumlahnya meningkat hampir 50 juta orang, namun tidak menempati tingkat pekerjaan yang setara dengan laki-laki sehingga menyebabkan adanya gender gap. Perlu ada gerakan di level terkecil seperti desa bahwa perempuan bisa menjadi misalnya Ibu RT, Ibu RW, atau memimpin sebagai kepala desa”.

Sebagai salah satu perusahaan financial technology (fintech) yang fokus memberdayakan perempuan pengusaha mikro di pedesaan, Amartha turut mendorong kesetaraan gender dengan melibatkan perempuan pada kegiatan ekonomi dalam kampanye Investing in Women (berinvestasi pada perempuan). 

Aria Widyanto, Chief Risk & Sustainability Officer Amartha menyebutkan, “Seluruh Mitra (Peminjam) Amartha saat ini sebanyak 637,901 merupakan perempuan. Dengan memberikan akses kepada permodalan usaha, pendapatan rata-rata peminjam Amartha tumbuh antara 200% hingga 700% setelah bergabung dengan Amartha. Angka-angka tersebut menunjukkan bahwa pinjaman produktif dapat mendorong pendapatan informal di pedesaan. Saat penghasilan meningkat, konsumsi turut meningkat sehingga berdampak pada peningkatan perekonomian di desa”.

Senada dengan Kalis, hasil riset Amartha bersama CFDS menunjukkan bahwa adanya dorongan modal usaha kepada perempuan pengusaha mikro di pedesaan telah membuka akses pengambilan keputusan kepada perempuan di dalam rumah tangga. Sebanyak 88,6% mitra Amartha terlibat dalam pengambilan keputusan dalam rumah tangganya.

LANGGANAN EMAIL MONEY+

DAPATKAN INFO TERBARU
TENTANG MONEY+

Team Money+
Money + is financial blog for everyday life. We cover a wide range of everyday life topics including technology, lifestyle, careers, sharia and women empowerment. We strive to make financial easy to understand and fun for everyone!

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Usaha yang Cocok di Tengah Pandemi Corona

Covid-19 atau virus corona sedang mewabah sehingga semua orang harus diam di rumah mengisolasi diri. Tapi kalau begini terus semua aktivitas jadi...

Tambah Marak, Ini Cara Laporkan Fintech Pinjaman Online Ilegal

Ketua Satgas Waspada Investasi (SWI), Tongam L Tobing menyatakan menghentikan 3.056 fintech pinjaman online ilegal. Hingga kini tercatat...

Butuh Dana Cepat? Ini Pilihan Pinjaman Syariah Bebas Riba

Perlu modal besar untuk buka usaha? Pinjam ditempat lain tapi takut riba? Kamu tidak usah khawatir, pasti saja ada solusinya. Kini ada...

Apa Itu TKB90 dan TKW90?

Amartha terus menjalankan prinsip transparansi kepada masyarakat dengan mencantumkan Tingkat Keberhasilan 90 (TKB90) di halaman utama website Amartha.com. Dengan transparansi ini, pemberi pinjaman akan...