Founder Ciputra Tutup Usia, Ini Dia Kisah Suksesnya

Founder Ciputra Tutup Usia, Ini Dia Kisah Suksesnya

“Entrepreneur mengubah kotoran dan rongsokan menjadi emas,” kata Ciputra. 

Itulah kutipan  Tjie Tjin Hoah atau yang lebih dikenal dengan nama Ciputra. Dia merupakan pengusaha sukses yang berhasil membangun Jaya Group, Metropolitan Group, dan Ciputra Group.

Pria yang lahir di Parigi, Sulawesi Tengah, 24 Agustus 1931 ini meninggal dunia pada 27 November 2019 di usia 88 tahun di Singapura. Jenazah akan dibawa ke Jakarta untuk dimakamkan.

Sejak kecil Ciputra sudah merasakan kesulitan hidup. Apalagi, sang ayah Tjie Siem Poe ditangkap oleh pasukan Jepang karena dituduh sebagai mata-mata belanda. Ayahnya meninggal di dalam tahanan di Manado.

Baca Juga: Pengusaha Kaya Ini Memulai Usaha dari Rumah

Jadi Konsultan Arsitektur Bangunan

Ciputra menghabiskan masa remajanya di Sekolah Menengah Pertama dan Sekolah Menengah Atas Frater Don Bosco di Manado. Kemudian, dia melanjutkan perguruan tinggi di Institut Teknologi Bandung (ITB). Pada tingkat empat, Ciputra bersama Budi Brasali dan Ismail Sofyan mendirikan usaha konsultan arsitektur bangunan yang berkantor di garasi.

Berhasil Membangun Perusahaan Jaya Group

Setelah meraih gelar insinyur di tahun 1960, Ciputra mengawali karirnya di Jaya Group, perusahaan daerah milik Pemda DKI Jakarta. Di Jaya Group, dia bekerja hingga usia 65 tahun dan berhasil menduduki kursi direksi dan berlanjut dengan ditetapkannya sebagai dewan penasehat. Selama menggeluti karir di Jaya Group, Ciputra diberi kebebasan untuk melakukan inovasi. Salah satunya, pembangunan proyek Ancol yang menjadi salah satu tempat wisata popular di DKI Jakarta.

Mendirikan Metropolitan Grup

Setelah itu, Ciputra bersama Soedono Salim, Budi Brasali, Soedwikatmono, dan Ibrahim Risjad mendirikan Metropolitan Grup. Tak lama, ia pun memegang beberapa jabatan seperti Direktur Utama Jaya Group juga Komisaris Metropolitan Group.

Mendirikan Ciputra Group

Ciputra mendirikan perusahaan keluarga Ciputra Group. Dia memanfaatkan modal awal sebesar Rp 10 juta. Tak disangka, Ciputra Group berkembang pesat menjadi perusahaan yang terus eksis hingga kini baik di dalam dan luar negeri. 

“Modal bukan menjadi kendala, yang menjadi alasan untuk tidak maju. Jika tidak mempunyai modal tapi memiliki konsep yang bagus, Anda bisa bekerja sama dengan orang lain yang memiliki modal.”katanya.

Dalam mendirikan seluruh perusahaan yang dipimpinnya, jalan Ciputra tidak selalu mulus,dia pernah mengalami pasang surut. Misalnya, saja pada saat terjadi krisis ekonomi di Indonesia tahun 1998. Da harus melakukan penghematan besar-besaran dan memotong 40% gaji karyawannya untuk kelangsungan perusahaan agar tetap jalan.

Jadi Orang Terkaya di Indonesia

Dari kegigihannya dalam mengelola seluruh perusahaan, dia menjadi orang terkaya di Indonesia ke-11 pada tahun 2017 versi majalah Forbes dengan harta kekayaan mencapai Rp 20,8 triliun.

Bangun Universitas Ciputra

Di usia 75 tahun, dia turut memberikan kontribusi untuk memajukan pendidikan Indonesia dengan mendirikan Universitas Ciputra yang menitikberatkan pada dunia wirausaha. Cita-cita Ciputra melalui kampus ini adalah untuk menciptakan lebih banyak lagi pengusaha di Indonesia. Dia pun dikenal sebagai penyebar kewirausahaan di Indonesia dan mendapatkan penghargaan dari Museum Rekor Indonesia (MURI) sebagai wirausahawan peraih penghargaan terbanyak di Indonesia.

Baca Juga: Mau Sukses Usaha? Ini Kata Pengusaha Terkenal

Berikut ini kutipan Ciputra mengenai seorang pengusaha. “Seorang entrepreneur adalah seseorang yang inovatif dan mampu mewujudkan cita-cita kreatifnya. Oleh karena itu seorang entrepreneur akan mengubah padang ilalang jadi kota baru, pembuangan sampah menjadi resort yang indium, Kawasan kumuh menjadi pencakar langit tempat ribuan orang yang bekerja. Entrepreneur mengubah kotoran dan rongsokan menjadi emas,” kata Ciputra. 

Please follow and like us:
FACEBOOK
FACEBOOK
LINKEDIN
%d bloggers like this: